Komisi D DPRD Pati Undang Sejumlah Pihak Terkait Belum Cairnya Dana Insentif Relawan Covid-19

  • Whatsapp

WARTAPHOTO.net. PATI-  Rapat perdana Komisi D DPRD Kabupaten Pati di awal tahun 2021 mengundang sejumlah pihak. Pokok bahasannya terkait insentif untuk relawan pengubur jenazah dengan protokol Covid-19 yang belum dibayarkan dari tanggal 14 Juli 2020. Rapat berlangsung di ruang Komisi, (5/1/2021).

Menurut Ketua Komisi D DPRD Kabupaten Pati Wisnu Wijayanto mengatakan, keterlambatan ini terjadi dikarenakan adanya kekurangan administrasi dari para relawan pemulasaran jenazah.

Bacaan Lainnya

Dirinya juga mengungkapkan bahwa Pemerintah Kabupaten Pati sudah menyiapkan anggaran dana untuk insentif bagi para relawan ini. Akan tetapi Pemkab Pati belum berani menggelontorkan dana tersebut, lantaran belum adanya Laporan Pertanggungjawaban (LPJ).

Sampai saat ini ada 426 pemakaman yang para relawan belum memperoleh insentif. Yang disetiap pemakamannya memerlukan 8 relawan, dan setiap relawannya mendapatkan insentif Rp 300 ribu .

“Memang benar ada keterlambatan karena LPJ dan persyaratan yang belum terpenuhi dari kepala desa yang mungkin dilaksanakan pemakaman pada malam hari, sehingga tim pemakaman kelupaan dan sebab itu belum bisa di cairkan,” jelas Wisnu Wijayanto.

Dirinya bersama anggota Komisi D DPRD Kabupaten Pati menuntut kepada Pemkab Pati untuk menyelesaikan permasalahan ini yang selambat-lambatnya pada Kamis (7/1). Hal ini perlu didorong karena para relawan ini harus bertaruh dan mengorbankan nyawanya demi pemakaman jenazah Covid-19.

“Kami sudah membahasnya bersama pihak-pihak terkait, dan sudah mau diselesaikan hari Kamis besok,” terangnya.

Dirinya juga menambahkan, kepada Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Pati agar menambah tim relawan penguburan jenazah dengan protokol Covid-19. Pasalnya saat ini di Kabupaten Pati hanya ada dua relawan pengubur jenazah dengan protokol Covid-19, yakni tim dari Forum Relawan Penanggulangan Bencana (FRPB) dan tim Tunggal Wulung.

Hanya ada dua tim ini sehingga mereka kewalahan. Dimana setiap harinya bisa mengubur 9 jenazah di berbagai tempat di Kabupaten Pati.

Untuk itu, pihaknya menyarankan kepada BPBD Kabupaten Pati untuk membentuk sekretariat pemakaman yang bertugas mengurusi pemakaman dan administrasi pemakaman agar tidak ada persoalan dikemudian hari.

“Jadi kami meminta kepada BPBD agar ditambah 5 tim pemakaman. Jadi totalnya ada 7 tim, di mana setiap timnya terdiri dari 8 orang, 6 orang yang membawa jenazah, satu komando dan satu orang untuk penyemprot disinfektan serta tugas lainnya,” tandasnya.

Reporter: Putra

Editor: Revan Zaen

Pos terkait

banner 468x60

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *